Teori Tata Surya

2 min read

Teori Tata Surya

Teori Tata Surya – Bumi merupakan salah satu anggota dari tata surya. Terbentuknya planet bumi bersamaan dengan terbentuknya tata surya. Tata surya tempat planet bumi berada merupakan salah satu bagian gugus bintang yang dinamakan galaksi Bima Sakti.

Galaksi Bima Sakti merupakan bagian dari alam semesta yang tidak terbatas. Hingga saat ini hanya planet bumi yang dapat ditemukan kehidupan. Hal itulah yang menyebabkan planet bumi merupakan planet yang paling unik karena mampu mendukung keberadaan kehidupan.

Tata surya adalah susunan benda langit yang terikat gravitasi pada satu bintang yaitu matahari. Proses terbentuknya tata surya masih menjadi misteri. Namun, beberapa ahli memberikan teori dan hipotesis untuk menjawab misteri tersebut. Beberapa hipotesis yang menjelaskan proses terjadinya tata surya adalah sebagai berikut.

1. Teori Kant

Immanuel Kant adalah seorang ilmuan berkebangsaan jerman. Kant mengemukakan teori terbentuknya tata surya sebagai berikut.

Tata surya berasal dari bola gas yang bersuhu tinggi dan berputar lambat. Perputaran yang lambat menyebabkan terbentukya zat yang memiliki berat jenis tinggi. Konsentrasi tersebut disebut inti, yang besar terdapat di tenah, sedangkan yang ukurannya kecil terdapat di sekitar inti bumi. Oleh karena proses pendinginan, inti yang volumenya kecil menjadi planet, sedangkan inti yang volumenya besar menjadi matahari.

2. Hipotesis Nebula

Pierre Simon de Laplace adalah ilmuan yang mengemukakan hipotesis nebula. Berikut yang dikemukakan oleh Laplace tentang terbentuknya tata surya.

Tata surya berasal dari bola gas (nebula) yang bersuhu tinggi dan berputar cepat. Oleh karena perputaran cepat, sebagian dari massa kabut tersebut terlepas. Bagian yang terlepas berputar terus karena pengaruh pendinginan lama-kelamaan berubah menjadi planet.

3. Teori Planetesimal

Teori Tata Surya

Teori ini pertama kali dikemukakan oleh Chamberlein dan F.R. Moulton, ilmuan Amerika awal abad ke-20. Teori ini mengatakan bahwa mula-mula ada matahari yang berpapasan dengan sebuah bintang. Oleh karena letaknya berdekatan, tarikan gravitasi bintang menyebabkan sebagian matahari tertarik ke arah bintang tersebut.

Ketika bintang menjauh bahan-bahan itu sebagian ada yang terlepas dan jatuh ke matahari, dan sebagian menjadi gumpalan-gumpalan kecil (planetesimal) yang mulai melayang di angkasa sebagai planet-planet yang mengelilingi matahari.

4. Hipotesis Pasang Surut

Teori ini berdasarkan hipotesis bahwa pada awal kejadiannya sebuah bintang yang hampir sama besarnya dengan matahari bergerak bersimpangan dengan matahari dan menimbulkan pasang pada permukaan matahari. Pasang tersebut berbentuk menyerupai cerutu yang sangat besar. Bentuk cerutu tersebut bergerak mengelilingi matahari dan pecah menjadi sejumlah butir-butir tetesan kecil.

Oleh karena itu perbedaan besar kecilnya butir sehingga massa butir lebih besar menarik massa butir yang lebih kecil, dari proses tersebut membentuk gumpalan yang semakin besar sebesar planet-planet. Demikian seterusnya sehingga terbentuklah planet dan satelit yang ada sekarang ini. Teori ini lebih dikenal dengan nama hipotesis Tidal James-Jeffres yang ditemukan pada tahun 1917 oleh sarjana berkebangsaan Inggris bernama James H. Jeans dan Harold Jeffres.

5. Teori Awan Debu (Protoplanet)

Ttata surya terbentuk dari gumpalan awan gas dan debu yang sangat banyak. Salah satu dari gumpalan tersebut mengalami pemampatan dan menarik partikel-partikel debu yang kemudian membentuk gumpalan bola. Pada saat inilah terjadi pilinan. Oleh karena proses pilinan, gumpalan bola menjadi berbentuk pipih menyerupai cakram.

Pada bagian lebih tebal terletak di tengah, pada bagian yang tepi proses pilinannya berlangsung cepat sehingga gumpalan menjadi terpecah membentuk gumpalan-gumpalan yang lebih kecil. Gumpalan ini membeku, kemudian menjadi bahan planet. Bahan planet inilah yang disebut sebagai protoplanet. Tteori protoplanet dikemukakan oleh seorang ahli yaitu Carl von Weizsaecker dan disempurnakan oleh Gerard P. Kuiper.

6. Teori Lyttleton (Bintang Kembar)

Teori ini dikemukakan pada tahun 1930-an. Teori bintang kembar menyatakan bahwa mula-mula ada dua buah bintang kembar, kemudian salah satu bintang meledak. Oleh karena pengaruh gaya gravitasi, bintang yang meledak menjadi kepingan-kepingan kecil yang bergerak mengelilingi bintang yang tidak meledak. Bintang yang tidak meledak merupakan matahari, sedangkan kepingan-kepingan yang mengitarinya menjadi planet-planet.

Nah, itulah teori-teori mengenai terbentuknya bumi dan tata surya menurut para ahli. Demikian artikel yang dapat saya bagikan mengenai teori tata surya dan semoga bermanfaat.

Poer
Poer Nothingツ
Poer Nothingツ

Manfaat Hutan

Poer Poer
3 min read

Cara Melestarikan Hutan

Poer Poer
2 min read

Penyebab Kerusakan Lingkungan

Poer Poer
2 min read

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *